Senin, 04 Maret 2013

Kaisar Nero, Membakar Roma Dan Membangun Istana Megah

http://cutpen.com/2012/05/nero-membakar-roma.html


Kaisar Nero, tercatat sebagai kaisar yang paling kejam diantara pemimpin yang pernah menduduki Kekaisaran Romawi. Misteri pembakaran kota Roma, hanya untuk membesarkan dan membuat istana yang megah?
Nero memang dikenal dalam sejarah sebagai kaisar yang kejam, bahkan dia mampu membunuh Ibunya sendiri demi meluruskan karirnya di Kekaisaran Romawi. Stephen Dando-Collins dalam bukunya Nero’s Killing Machine: The True Story of Rome’s Remarkable 14th Legion menceritakan kekejaman di Dinasti terkahir ‘Julian-Claudian’.

Kaisar Nero, Dalam Catatan Umum Sejarah Dunia

Kata “Caesar” awalnya merupakan nama sebuah keluarga Aristokrat Romawi kuno, yang paling terkenal adalah diktator Julius Caesar yang merebut kekuasaan Roma ketika masih republik. Anak angkat dari Julius Caesar, Augustus menjadi Kaisar Romawi pertama dan semua penerus dalam keluarga menggunakan nama Caesar. Istilah Caesar menjadi identik dengan kaisaran Romawi dan masing-masing kaisar berhasil mempertahankan “Caesar” sebagai bagian dari gelar mereka. Masing-masing dinasti mempunyai catatan sejarah tersendiri, era bersejarah dari semua kaisar Romawi dan perampas kekuasaan. Diantaranya Kaisar Nero yang digambarkan sebagai “Tiran yang kejam dan keji, menyalahkan umat Kristen dalam pembakaran Roma”.
Biografi Kaisar Nero, merupakan salah satu fakta yang mungkin sering dilupakan banyak orang. Nero, nama latin Romawi disebut Nero Claudius Caesar Augustus Germanicus‘. Nero lahir di Antium pada tanggal 15 Desember 37 AD, anak dari Gnaeus Domitius Ahenobarbus dan Agrippina. Kaisar Nero memerintah sebagai Kaisar Romawi dari tanggal 13 Oktober 54 hingga 9 Juni 68, sebagai gubernur di tahun 51 dan menjadi Kaisar Roma di tahun 54, yang berkuasa setelah kaisar Claudius.

Kaisar Nero, Memerintah Dinasti Julian-Claudian

Dinasti Julian-Claudian berkuasa dari tahun 27 SM hingga tahun 68. Dinasti yang dikenal sebagai Julio-Claudians, karena Kaisar berasal dari keluarga ningrat yang disebut Julii dan Claudii. Beberapa yang paling terkenal dari semua para kaisar yang miliki dinasti ini termasuk diktator Romawi pertama, Julius Caesar, kemudian Oktavianus (Augustus) diikuti oleh Tiberius, Caligula, Claudius dan berakhir pada kekuasaan Nero. Kaisar Nero meninggalkan sejarah buruk di Dinasti ‘Julio-Claudian’, menikahi Claudia Octavia, Poppaea Sabina, Statilia Messalina, dan memiliki anak ‘Claudia Augusta‘.
Lima tahun pertama masa pemerintahan Kaisar Nero ditandai dengan kelembutan dan ekuitas dalam pemerintahan Roma. Roma tidak mewah, dia mengurangi pajak, dan meningkatkan kewenangan Senat. Namun, ia tenggelam dalam imoralitas, kekejaman dan kejahatan. Dari seorang pemuda sederhana dan filosofis, Nero menjadi yang paling kejam dan keji dalam sejarah kepemimpinan Roma.
Kaisar Nero bertengkar dengan ibunya Agrippina yang telah berkorban dengan membunuh Claudius. Ketika ibunya mengancam akan mengembalikan tahta BritanicusKaisar Nero memerintahkan agar meracuni pangeran muda dalam sebuah acara hiburan. Untuk menikahi Poppaea Sabina, seorang wanita cantik dan bermoral, istri Salvius Otho, Nero menceraikan istrinya Octavia dan juga membunuh Agrippina ibunya.
Dengan alasan rekonsiliasi, Nero mengundang Agrippina untuk menemuinya di Baiae di mana ibunya ditempatkan di atas perahu yang hancur berkeping-keping saat memasukinya. Agrippina berenang ke pantai, tapi dibunuh atas perintah anaknya.

Kekejaman Pemerintahan Nero Mencapai Inggris

Selama masa pemerintahan Kaisar Nero, Ratu Boadicea yang memerintah Inggris tahun 61, memberontak dan mengalahkan beberapa tentara Roma. Tetapi gubernur Suetonius Paulinus, menaklukkan Icenii dalam pertempuran di mana delapan puluh ribu warga Inggris dikatakan telah jatuh dan Ratu Boadicea berkomitmen untuk bunuh diri.
Pada tahun 64 kebakaran terjadi di Roma berlangsung selama enam hari yang menghanguskan sebagian besar kota. Nero diyakini telah memerintahkan untuk membakar kota. Sementara kota Roma terbakar, Kaisar Nero menghibur diri dengan bermain alat musik. Walaupun anggapan ini masih diperdebatkan, Nero tidak memutuskan untuk menyalahkan kejadian ini pada umat Kristen dan memberikan mereka kekejaman yang buruk dan hukuman.
Menurut Tacitus: “penduduk mencari kambing hitam dan rumor ditujukan kepada Nero sebagai penanggung jawab. Untuk meredakan tuduhan, Kaisar Nero menargetkan sebuah sekte yang disebut Kristen. Ia memerintahkan orang-orang Kristen untuk dilempar ke anjing, sementara yang lain yang disalibkan dan dibakar.”
Sebagian besar sejarawan modern percaya bahwa Nero tidak berada di Roma ketika api mulai membakar, berawal di toko-toko barang yang mudah terbakar. Kaisar Nero sebenarnya di Antium ketika api mulai membakar Roma, dan ketika mendengar tentang hal tersebut, dia bergegas kembali ke Roma untuk mengatur bantuan.
Kota Roma dibangun kembali, istana Kaisar Nero disebut Golden House yang menempati sebagian besar ibukota yang hancur, dihiasi dengan kebun, taman, dan bangunan indah tiada bandingnya. Anggapan ataupun kini menjadi misteri, tujuan pembakaran hanya untuk perluasan istana?

Akhir Sejarah Kaisar Nero Dan Dinasti Julian-Claudian

Tahun 65, cerita akhir perjalanan Nero, melibatkan banyak sejarawan kuno yang mencatatnya. Diantaranya penyair Lucan dan Seneca, para filsuf, bersama dengan orang terpelajar yang dihukum mati. Pada tahun 67, Nero melakukan perjalanan ke Yunani untuk melakukan Cithara di Olimpiade dan permainan Isthmian. Nero juga berpendapat untuk memberikan hadiah dengan nyanyian, dan membunuh seorang penyanyi yang suaranya lebih keras darinya.
Nero akhirnya diturunkan dari kekuasaannya oleh Pengawal Praetorian, kemudian bunuh diri pada tanggal 9 Juni 68 diusia ke 30. Dia adalah keturunan yang terakhir dari keluarga Claudian. Tidak ada lagi yang memiliki garis keturunan Kaisar Augustus, dan para Kaisar masa depan dipilih oleh Pengawal Praetorian atau legiun provinsi,Galba menggantikan posisi Kaisar Nero.

Tidak ada komentar: