Jumat, 31 Mei 2013

ALLAH YANG SUKA TERLAMBAT



Download:


Hari ini, 31 Mei 2013, berdasarkan nubuatan Alkitab tentang Vatikan dan Italia seharusnya terjadi kekacauan, tapi kelihatannya negara tersebut aman-aman saja sekalipun kondisi riilnya memang kacau, baik perekonomiannya yang dililit utang dan pengangguran maupun pemerintahannya yang tambal sulam karena hasil pemilu yang tidak memuaskan. Mengapa tidak terjadi seperti yang Alkitab katakan? Ada 2 hal; bisa jadi kita[saya] yang salah membacanya – kurang teliti dan kurang tepat memahaminya, tapi bisa jadi juga ada penundaan dari pihak ALLAH. Kedua hal ini akan saya bahas termasuk membaca ulang nubuatannya.

I. ALLAH YANG SUKA TERLAMBAT

    Alkitab mempunyai banyak cerita tentang keterlambatan ALLAH.

    a. Janji Samuel kepada Saul;

        Ketika bangsa Israel menghadapi ancaman dari pasukan Filistin, nabi Samuel menyuruh raja Saul
         menunggunya di Gilgal untuk mempersembahkan korban supaya mendapatkan petunjuk TUHAN
         bagaimana mengatasi ancaman Filistin tersebut. Waktu yang dijanjikan Samuel adalah 7 hari.
         Tapi ketika waktu yang dijanjikan sudah habis, sementara pasukan Filistin semakin dekat
          sehingga sebagian tentara Saul melarikan diri meninggalkan Saul, maka Saul mengambil
          keputusan untuk melangkahi nabi Samuel untuk mempersembahkan korban kepada TUHAN
          sekalipun dia bukan imam Lewi. Dan kelancangan Saul inilah yang mencelakakan Saul sehingga
          TUHAN menolaknya dan menggantikannya dengan Daud.

         Janji nabi Samuel:

          >> 1Samuel  10:8    Engkau harus pergi ke Gilgal mendahului aku, dan camkanlah, aku akan
                                            datang kepadamu untuk mempersembahkan korban bakaran dan korban
                                            keselamatan. Engkau harus menunggu tujuh hari lamanya, sampai aku
                                            datang kepadamu dan memberitahukan kepadamu apa yang harus
                                            kaulakukan."

           Samuel tidak datang:

           >> 1Samuel  13:5   Adapun orang Filistin telah berkumpul untuk berperang melawan orang Israel.
                                            Dengan tiga ribu kereta, enam ribu orang pasukan berkuda dan pasukan
                                            berjalan kaki sebanyak pasir di tepi laut mereka bergerak maju dan berkemah
                                            di Mikhmas, di sebelah timur Bet-Awen.
                                  13:6      Ketika dilihat orang-orang Israel, bahwa mereka terjepit--sebab rakyat
                                             memang terdesak--maka larilah rakyat bersembunyi di gua, keluk batu, bukit
                                             batu, liang batu dan perigi;
                                  13:7      malah ada orang Ibrani yang menyeberangi arungan sungai Yordan menuju
                                            tanah Gad dan Gilead, sedang Saul masih di Gilgal dan seluruh rakyat
                                            mengikutinya dengan gemetar.
                                  13:8      Ia menunggu tujuh hari lamanya sampai waktu yang ditentukan Samuel.
                                           Tetapi ketika Samuel tidak datang ke Gilgal, mulailah rakyat itu berserak-
                                           serak meninggalkan dia.

              Kelancangan Saul dan alasannya;

              >> 1Samuel  13:9                Sebab itu Saul berkata: "Bawalah kepadaku korban bakaran dan
                                                          korban keselamatan itu." Lalu ia mempersembahkan korban bakaran.
                                    13:10 Baru saja ia habis mempersembahkan korban bakaran, maka
                                                          tampaklah Samuel datang. Saul pergi menyongsongnya untuk
                                                          memberi salam kepadanya.
                                    13:11 Tetapi kata Samuel: "Apa yang telah kauperbuat?" Jawab Saul:
                                                          "Karena aku melihat rakyat itu berserak-serak meninggalkan aku dan
                                                           engkau tidak datang pada waktu yang telah ditentukan, padahal
                                                           orang Filistin telah berkumpul di Mikhmas,
                                    13:12 maka pikirku: Sebentar lagi orang Filistin akan menyerang aku di
                                                           Gilgal, padahal aku belum memohonkan belas kasihan TUHAN; sebab
                                                           itu aku memberanikan diri, lalu mempersembahkan korban bakaran."
                                    13:13 Kata Samuel kepada Saul: "Perbuatanmu itu bodoh. Engkau tidak
                                                           mengikuti perintah TUHAN, Allahmu, yang diperintahkan-Nya
                                                           kepadamu; sebab sedianya TUHAN mengokohkan kerajaanmu atas
                                                           orang Israel untuk selama-lamanya.
                                     13:14                Tetapi sekarang kerajaanmu tidak akan tetap. TUHAN telah memilih
                                                          seorang yang berkenan di hati-Nya dan TUHAN telah menunjuk dia
                                                          menjadi raja atas umat-Nya, karena engkau tidak mengikuti apa yang
                                                          diperintahkan TUHAN kepadamu."

                    Jadi, keterlambatan ini dimaksudkan untuk menguji iman dan kesetiaan kita.

     b. Perjalanan di padang gurun;

          Bangsa Israel sudah mau menuruti nabi Musa untuk diajak keluar meninggalkan negeri Mesir.
          Tapi di tengah jalan mereka suka bertengkar dengan Musa dan menyesalkan keberangkatan itu.
          Kenapa? Sebab pelayanan TUHAN kurang baik. Pelayanan TUHAN mirip pelayanan jamaah haji
          Indonesia ketika di Mekkah yang membuat mereka marah besar kepada panitia hajinya.

          Makanan dan air minum selalu terlambat. Makanan dan air minum baru TUHAN berikan setelah
          mereka marah-marah dan menghujat nabi Musa. TUHAN membuat mereka menderita
          kelaparan dan kehausan. Mereka juga dibuat bosan dengan makanan yang itu-itu melulu, tidak
          ada variasinya.

          Diajak pergi tapi tidak dikasih makan – tidak tanggungjawab namanya;

         >> Keluaran  16:2    Di padang gurun itu bersungut-sungutlah segenap jemaah Israel kepada Musa
                                            dan Harun;
                                 16:3       dan berkata kepada mereka: "Ah, kalau kami mati tadinya di tanah Mesir oleh
                                            tangan TUHAN ketika kami duduk menghadapi kuali berisi daging dan makan
                                            roti sampai kenyang! Sebab kamu membawa kami keluar ke padang gurun ini
                                            untuk membunuh seluruh jemaah ini dengan kelaparan."

            >> Keluaran   17:3                Hauslah bangsa itu akan air di sana; bersungut-sungutlah bangsa itu
                                                          kepada Musa dan berkata: "Mengapa pula engkau memimpin kami
                                                          keluar dari Mesir, untuk membunuh kami, anak-anak kami dan ternak
                                                          kami dengan kehausan?"

             Jadi, keterlambatan ini dimaksudkan TUHAN untuk menguji kesabaran mereka dalam
             menanggung penderitaan mengikut TUHAN. Supaya anda tidak berpikir ikut TUHAN itu enak,
             kayak raja.

         c. Pembatalan hukuman untuk Niniwe;

              Pembatalan hukuman untuk Niniwe ini merupakan kesialan bagi nabi Yunus. Semula nabi
              Yunus sudah tidak mau disuruh ALLAH ke Niniwe untuk memperingatkan penduduk negeri itu
              supaya bertobat dari kejahatan mereka. Tapi ALLAH memburu nabi itu sampai harus
              diceburkan ke laut dan dimakan ikan 3 hari 3 malam. Akhirnya Yunus menuruti perintah
              ALLAH untuk mengabarkan ancaman hukuman ALLAH jika mereka tidak mau bertobat dalam
              waktu 40 hari.

              Ternyata bangsa Niniwe itu mau menyadari kejahatannya dan mereka bertobat sehingga
              ALLAH tidak jadi menghukum mereka. Ini membuat nabi Yunus frustrasi. Reputasinya menjadi
              hancur karena ramalannya tidak terjadi.

             >> Yunus  4:2        Dan berdoalah ia kepada TUHAN, katanya: "Ya TUHAN, bukankah telah
                                            kukatakan itu, ketika aku masih di negeriku? Itulah sebabnya, maka aku
                                            dahulu melarikan diri ke Tarsis, sebab aku tahu, bahwa Engkaulah Allah yang
                                            pengasih dan penyayang, yang panjang sabar dan berlimpah kasih setia serta
                                            yang menyesal karena malapetaka yang hendak didatangkan-Nya.
                                4:3          Jadi sekarang, ya TUHAN, cabutlah kiranya nyawaku, karena lebih baik aku
                                            mati dari pada hidup."

              TUHAN menegur Yunus;

              >> Yunus  4:4       Tetapi firman TUHAN: "Layakkah engkau marah?"

              Orang bertobat seharusnya nabi senang, mengapa Yunus tidak senang? Mengapa seorang
              nabi lebih suka melihat orang dihukum daripada orang bertobat? Mengapa seorang nabi ribut
              dengan reputasi?

              Yunus pergi menyendiri. TUHAN menumbuhkan sebatang pohon untuk menaungi dirinya dari
              panas matahari. Ini menyenangkan hati Yunus. Tapi keesokkan harinya pohon itu menjadi
              layu karena dimakan ulat. Yunus kesal kembali hatinya karena pohon yang layu itu.

              >> Yunus  4:8       Segera sesudah matahari terbit, maka atas penentuan Allah bertiuplah angin
                                            timur yang panas terik, sehingga sinar matahari menyakiti kepala Yunus, lalu
                                            rebahlah ia lesu dan berharap supaya mati, katanya: "Lebih baiklah aku mati
                                            dari pada hidup."

              TUHAN menegur Yunus:

                >> Yunus  4:9     Tetapi berfirmanlah Allah kepada Yunus: "Layakkah engkau marah karena
                                            pohon jarak itu?" Jawabnya: "Selayaknyalah aku marah sampai mati."
                                 4:10       Lalu Allah berfirman: "Engkau sayang kepada pohon jarak itu, yang untuknya
                                            sedikitpun engkau tidak berjerih payah dan yang tidak engkau tumbuhkan,
                                            yang tumbuh dalam satu malam dan binasa dalam satu malam pula.
                                 4:11       Bagaimana tidak Aku akan sayang kepada Niniwe, kota yang besar itu, yang
                                            berpenduduk lebih dari seratus dua puluh ribu orang, yang semuanya tak
                                            tahu membedakan tangan kanan dari tangan kiri, dengan ternaknya yang
                                            banyak?"

                  Jadi, pembatalan nubuatan ini memberikan pelajaran bagi nabi-nabi TUHAN, bahwa
                  otoritas ada di tangan ALLAH, bukan di tangan nabi – manusia. Jangan sampai nabi menjadi
                  TUHAN.


                  >> DINAMIKA IMAN NABI YUNUS

                        Download:


     d. Beberapa keterlambatan YESUS;

          Ribuan orang dibiarkan kelaparan selama 3 hari mendengarkan khotbahNYA;

          >> Matius  15:32    Lalu Yesus memanggil murid-murid-Nya dan berkata: "Hati-Ku tergerak oleh
                                            belas kasihan kepada orang banyak itu. Sudah tiga hari mereka mengikuti
                                            Aku dan mereka tidak mempunyai makanan. Aku tidak mau menyuruh
                                            mereka pulang dengan lapar, nanti mereka pingsan di jalan."

           Ketika angin ribut di atas kapal, YESUS malah tidur;

           >> Matius   8:24     Sekonyong-konyong mengamuklah angin ribut di danau itu, sehingga perahu
                                            itu ditimbus gelombang, tetapi Yesus tidur.

           Ketika Lazarus sakit, YESUS tetap santai sampai mati baru dibangkitkan;

           >> Lukas  11:3         Dan Lazarus yang sakit itu adalah saudaranya. Kedua perempuan itu
                                             mengirim kabar kepada Yesus: "Tuhan, dia yang Engkau kasihi, sakit."

                             11:6           Namun setelah didengar-Nya, bahwa Lazarus sakit, Ia sengaja tinggal dua
                                            hari lagi di tempat, di mana Ia berada;

                            11:14         Karena itu Yesus berkata dengan terus terang: "Lazarus sudah mati;
                            11:15         tetapi syukurlah Aku tidak hadir pada waktu itu, sebab demikian lebih baik
                                            bagimu, supaya kamu dapat belajar percaya. Marilah kita pergi sekarang
                                            kepadanya."
                             11:17        Maka ketika Yesus tiba, didapati-Nya Lazarus telah empat hari berbaring di
                                            dalam kubur.

                         http://sabdaweb.sabda.org/bible/chapter/?b=43&c=11#1

      e. Kekeliruan William Miller;

          Ketika William Miller menafsirkan nubuat pemulihan tempat kudus sebagai kedatangan YESUS
          yang keduakalinya, pada tanggal 22 Oktober 1844, dan itu tidak terjadi, maka semua orang
          menuding sebagai kesalahan William Miller. Padahal Alkitab sudah menetapkan bahwa
          nubuatan itu akan menimbulkan kekecewaan besar. Itu sudah ketentuan TUHAN bahwa Williem
          Miller harus menikmati kekeliruan itu.

         >> Wahyu   10:9      Lalu aku pergi kepada malaikat itu dan meminta kepadanya, supaya ia
                                           memberikan gulungan kitab itu kepadaku. Katanya kepadaku: "Ambillah dan
                                           makanlah dia; ia akan membuat perutmu terasa pahit, tetapi di dalam
                                            mulutmu ia akan terasa manis seperti madu."

         ALLAH yang menyuruh William Miller memakan kepahitan itu. Di mulut terasa manis tapi di
         perut akan terasa pahit.

         Jadi, suatu kekeliruan juga belum tentu perbuatan nabi, tapi bisa jadi TUHAN menyengajakan
         demikian. Ini untuk tujuan menguji umat supaya diketahui kwalitas pertobatannya, apakah
         sungguh-sungguh bertobat atau bertobat karena dunia mau kiamat? Kemarahan umat kepada
         William Miller ketika nubuatan itu tidak terjadi menjadi pertanda bahwa pertobatannya
         bukanlah pertobatan yang sungguh-sungguh.

          >> AMARAN DITOLAK

                Download:

           >> NUBUATAN-NUBUATAN DIGENAPI 

                Download:

Sejarah

Pada awal abad ke-19 banyak orang Kristen – termasuk di dalamnya kalangan Baptis, Presbiterian, Metodis, Lutheran, Anglikan, Kongregasionalis – melakukan studi mendalam tentang Daniel 8. Para penyelidik Alkitab itu mengharapkan beberapa kejadian yang sangat penting akan terjadi sehubungan dengan nubuatan 2300 petang dan pagi dalam Daniel 8. Salah satu kelompok yang menonjol dalam penyelidikan ini dipimpin William Miller, seorang anggota Gereja Baptis. Mereka percaya bahwa Yesus akan datang ke bumi pada tanggal 22 Oktober 1844. Belakangan pengikut-pengikut Gerakan Miller ini menyadari bahwa mereka telah keliru menafsirkan hari kedatangan kembali Yesus, dan menyebut hari yang mereka harapkan Yesus akan datang sebagai "Hari Kekecewaan".
Penafsiran Miller kemudian direvisi dengan pendapat yang menjelaskan bahwa pada hari itu Yesus memasuki ruang maha suci di Bait Suci surgawi dan memulai penghakiman dunia ini. Di bait suci/kaabah surgawi itu Yesus Kristus memulai pekerjaan penghakimannya demi keselamatan manusia sebab “Ia sanggup juga menyelamatkan dengan sempurna semua orang yang oleh Dia datang kepada Allah. Sebab Ia hidup senantiasa untuk menjadi Pengantara mereka.” (Ibrani 7:25). Orang-orang Advent percaya bahwa Yesus akan segera datang, tetapi tidak seorangpun tahu kapan harinya.
Sekitar 20 tahun pengikut-pengikut Miller tersebar di Amerika Serikat tanpa terorganisir. Pengikut-pengikut Gerakan Miller ini antara lain: James White, Ellen G White, dan Joseph Bates. Pada tanggal 23 Mei 1863 sebagian pengikut Gerakan Miller secara resmi membentuk organisasi gereja yang bernama General Conference of Seventh-day Adventists di Battle Creek, Michigan dengan anggota sebanyak 3.500 orang.[4] Melalui penginjilan yang intensif, Gereja Advent berkembang hingga ke seluruh dunia. Pada tahun 1903 kantor pusat denominasi ini pindah ke Tacoma Park, Maryland. Tahun 1989 hingga sekarang, kantor pusat Gereja Advent berada di 12501 Old Columbia Pike, Silver Spring, MD 20904, AS.

           f. Pengakuan ALLAH;

              >> Habakuk  2:3 Sebab penglihatan itu masih menanti saatnya, tetapi ia bersegera
                                                          menuju kesudahannya dengan tidak menipu; apabila berlambat-
                                                          lambat, nantikanlah itu, sebab itu sungguh-sungguh akan datang dan
                                                          tidak akan bertangguh.

               >> Yehezkiel  12:21           Lalu datanglah firman TUHAN kepadaku:
                                        12:22             "Hai anak manusia, sindiran apakah itu yang hidup di antara kamu di
                                                           tanah Israel, yang berbunyi: Sudah lama berselang, tetapi satu
                                                           penglihatanpun tak jadi?
                                        12:23             Oleh karena itu katakanlah kepada mereka: Beginilah firman Tuhan
                                                           ALLAH: Aku akan menghentikan sindiran ini dan orang tidak akan
                                                           mengucapkannya lagi di tanah Israel. Sebaliknya, katakanlah kepada
                                                           mereka: Waktunya sudah dekat dan tiap penglihatan akan jadi.
                                        12:24             Sebab tidak akan ada lagi penglihatan yang menipu ataupun
                                                           tenungan yang menyesatkan di tengah-tengah kaum Israel,
                                          12:25           sebab Aku, TUHAN, akan berfirman dan apa yang Kufirmankan akan
                                                             terjadi, dan firman itu tidak akan ditunda-tunda lagi, sebab pada
                                                           masa hidupmu, hai kaum pemberontak, Aku akan mengucapkan
                                                           suatu firman dan Aku akan menggenapinya, demikianlah firman
                                                           Tuhan ALLAH."
                                            12:26         Lalu datanglah firman TUHAN kepadaku:
                                            12:27         "Hai anak manusia, lihatlah, kaum Israel berkata: Penglihatan yang
                                                           dilihatnya itu, harinya masih jauh, nubuatan yang diucapkannya,
                                                           waktunya masih lama.
                                             12:28        Oleh karena itu katakanlah kepada mereka: Beginilah firman Tuhan
                                                           ALLAH: Tidak satupun dari firman-Ku akan ditunda-tunda. Apa yang
                                                           Kufirmankan akan terjadi, demikianlah firman Tuhan ALLAH."

                >> Yesaya  40:31              tetapi orang-orang yang menanti-nantikan TUHAN mendapat
                                                          kekuatan baru: mereka seumpama rajawali yang naik terbang dengan
                                                          kekuatan sayapnya; mereka berlari dan tidak menjadi lesu, mereka
                                                          berjalan dan tidak menjadi lelah.

                      “Menanti-nantikan TUHAN” artinya suatu waktu yang tidak ada kepastiannya, sama
                        seperti orang menunggu kedatangan presiden, ketika dibilang jam 09.00 nyatanya baru
                        jam 14.00 datangnya. TUHAN menuntut kita percaya dan setia. Jangan samakan TUHAN
                        seperti mesin, melainkan berikanlah kepercayaan sepenuhnya kepada TUHAN untuk
                        mengatur.

               >> 2Petrus 3:3    Yang terutama harus kamu ketahui ialah, bahwa pada hari-hari zaman akhir
                                             akan tampil pengejek-pengejek dengan ejekan-ejekannya, yaitu orang-orang
                                             yang hidup menuruti hawa nafsunya.
                                  3:4        Kata mereka: "Di manakah janji tentang kedatangan-Nya itu? Sebab sejak
                                            bapa-bapa leluhur kita meninggal, segala sesuatu tetap seperti semula, pada
                                            waktu dunia diciptakan."
                                  3:9        Tuhan tidak lalai menepati janji-Nya, sekalipun ada orang yang
                                            menganggapnya sebagai kelalaian, tetapi Ia sabar terhadap kamu, karena Ia
                                            menghendaki supaya jangan ada yang binasa, melainkan supaya semua
                                            orang berbalik dan bertobat.

                     Tidak mungkin tampil pengejek-pengejek jika TUHAN tepat waktu. Tapi tampilnya
                     pengejek-pengejek memberitahukan kepada kita bahwa TUHAN suka berlambat-lambat.

            >> Wahyu   10:6   dan ia bersumpah demi Dia yang hidup sampai selama-lamanya, yang telah
                                            menciptakan langit dan segala isinya, dan bumi dan segala isinya, dan laut
                                            dan segala isinya, katanya: "Tidak akan ada penundaan lagi!

                  Malaikat itu sampai bersumpah: “Tidak akan ada penundaan lagi.” Itu artinya dulunya
                   ALLAH suka menunda-nunda.

     g. Janji ALLAH kepada Abraham?

          >> Janji tentang kelahiran Ishak baru digenapi setelah 14 tahun lebih.

          >> Janji tentang kelahiran YESUS baru digenapi setelah 2000 tahun.

        h. Janji YESUS;

             >> Wahyu  22:20 Ia yang memberi kesaksian tentang semuanya ini, berfirman: "Ya, Aku
                                                          datang segera!" Amin, datanglah, Tuhan Yesus!

            Janji itu diucapkan kepada Yohanes pada tahun 95 Tarikh Masehi, namun kini sudah 1900
            tahun ternyata “segera” itu belum juga terjadi. Padahal kalau istilah bioskop, film yang
            “segera” diputar itu mempunyai arti beberapa hari saja. Tidak sampai bertahun-tahun, apalagi
             berabad-abad seperti ini.



Posting Komentar