Selasa, 23 Juni 2015

Perseteruan Antara Gojek vs Ojek Berlanjut, Semakin Rumit Antara Ekonomi dan Kemajuan IT

http://aripitstop.com/2015/06/14/perseteruan-antara-gojek-vs-ojek-berlanjut-semakin-rumit-antara-ekonomi-dan-kemajuan-it/

ojek vs gojek 

Gojek, namanya sedang booming lagi, kenapa ? karena ada kabar kalau driver gojek mendapatkan teror dari para ojek lokal. Kok bisa ojek lokal meneror para driver gojek ? kesenjangan ekonomi pasti alasan nomor satu, para gojek dengan mudah mendapatkan konsumen karena sudah mengandalkan kemajuan teknologi, tanpa harus nongkrong menunggu tanpa kepastian menunggu nomor urut antrian jatah narik, para driver gojek sudah ada yang mengatur angkutan konsumennya.

Para ojek merasa kesejahteraan mereka terganggu karena banyak pelanggan rumahan atau komplek sering memilih gojek daripada ojek, la piye… tinggal klik2 via android maka driver gojek nyamperin kita beda dengan ojek yang mangkal di pangkalan, mereka mengandalkan konsumen yang datang saja kalau nggak ada orang lewat ya… kantong kempes dech.
tarif gojek
Konsumen lebih suka naik gojek karena tarif yang pasti dan lebih murah dari pada tukang ojek yang sering mengingkari janji awal saat nawar, bahkan sering memaksa juga tapi mungkin itu hanya sebagian tukang ojek saja. Gojek lebih murah dan tarifnya pasti karena memakai argo layaknya taksi. Tak pelak para tukang ojek lokal pada berang, seharusnya mereka sadar akan kemajuan teknologi tapi jangan sampai ada gesekan antara ojek dengan gojek ini, ojek kalau mau laris ya perbaiki pelayannya… sedangkan gojek jangan sampai menggesek para ojek lokal atau justru para ojek pangkalan bisa dimasukkan ke dalam anggota gojek jadi tidak lagi ada perselisihan diantara mereka.
Seperti yang terjadi di kampus UI ini, disahre bro rudi wahyu membeberkan ulah para utkang ojek yang sedang meneror driver goe=jek, monggo dibaca ulasan dari bro rudi dan kasih pendapat sampeyan di kolom komentar.


Ojeg UI emang ngehek. Pilihan keberpihakan mereka saat penggusuran pedagang stasiun, buat gue nggak termaafkan. Belum lagi tarif mereka yg kayak rampok.
EKONOMI KREATIF punya TANTANGAN BERAT: ekonomi kartel, ekonomi kongkalikong, ekonomi preman, ekonomi jawara, ekonomi gua orang sini elu orang sana. Copas dari heboh linimasa LINE, soal ojeg UI vs Gojek:
“Yang bilang pembulian terhadap gojek itu fake, coba sini ngobrol sm gue. Ini abang gojek gue barusan di omelin sama abang ojek UI. Pas gue dateng, abang gojek gue lg ngobrol keadaannya dia dikelilingin 3 orang ojek UI itu. Ini posisinya di depan FISIP UI. Dari jauh mukanya abang gojek gue kayak nunduk2 gitu sambil ditunjuk2 sm mereka. Pas gue dateng, suasana langsung mencair. Sok-sok gak ada apa2. Pas dimotor gue tanya dong sama doi, dia cerita kalo dia hampir di pukul gt sm 3 org ojek UI karena katanya nyerobot rejeki ojek UI. Katanya dia disuruh bilangin ke para gojek jangan ambil orderan dr anak UI yg mau keluar. Bolehnya cm nganter anak UI ke dalem. Ini gue beneran ga boong. Gue kasian sm abang gojek gue ini. Mana gue datengnya agak lama lagi, jd dia sempet kena bully itu. Tp kl gue lebih telat 1 menit aja kayaknya abang gojek gue ini udah dipukulin deh. Astagfirullah bgt ga si. Elah rejeki orang gak kemana keleus. ‪#‎savegojek‬
Ya gimana ya. Ini gue UI ke citos cuma 10rb krn lg ada program ramadhan itu. Terus gue pake nomor baru, dan pake kode temen gue jadi gue punya credit 50rb. Jd gue UI Citos ibaratnya gratis. Ya masa gue milih pake Ojek UI yg mana harganya pasti lbh mahal. Ditambah gue emg lg ga megang cash. Ya secara logika aja sih, kl ada yg murah dan fasilitasnya oke kenapa harus milih yg mahal dan gak jelas. Ya kan?”
gojek vs ojek

Tidak ada komentar: