Senin, 28 September 2015

DI SINILAH POSISI MUHAMMAD

Tahun 31 Tarikh Masehi atau 600 tahun sebelum Muhammad dilahirkan dan dicekik Jibril di gua Hira, YESUS KRISTUS disalibkan di bukit Golgota, di negeri Palestina. Pada waktu itu yang menyaksikan peristiwa itu adalah Herodes Antipas - raja wilayah Galilea, Pontius Pilatus - gubernur Yudea, pejabat-pejabat, tentara Romawi, orang-orang golongan Saduki, golongan Farisi, golongan ahli Taurat, para murid dan pengikut YESUS, dan masyarakat di kota itu.

Perihal peristiwa penyaliban YESUS hingga kematian dan penguburanNYA, tak ada seorangpun yang meragukan peristiwa itu. Hal itu dikukuhkan oleh ketidakpercayaan Tomas, salah seorang murid YESUS, tentang peristiwa kebangkitanNYA. Jadi, Tomas sangat mempercayai penyaliban dan kematian YESUS, tapi kurang mempercayai kebangkitanNYA. Dia berujar: sebelum jarinya sendiri dicocokkan ke lobang paku telapak tangan YESUS, dia takkan mempercayainya.

Ketidakpercayaan Tomas itu merupakan bukti penting bahwa yang disalib benar-benar YESUS, Sang guru, bukan orang yang diserupakan sebagaimana kata Muhammad, orang yang dicekik Jibril karena tidak bisa membaca dan menulis.

QS. 4:157-159     "Dan karena ucapan mereka, "Sesungguhnya Kami telah 
                            membunuh Al Masih, Isa putra Maryam, Rasul Allah[i], 
                           " padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) 
                           menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang 
                          diserupakan dengan Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-
                         orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, 
                         benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. 
                         Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh 
                         itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) 
                         yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa.-- Tetapi 
                         (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat Isa kepada-Nya[ii]. 
                         dan Allah Mahaperkasa lagi Mahabijaksana."

Di dalam Alkitab tidak ada perselisihan atau perbantahan tentang Orang yang disalib. Semua orang meyakini bahwa yang disalib adalah benar-benar YESUS. Tidak ada keraguan orang tentang penyaliban, kematian dan penguburan YESUS. Yang diragukan oleh masyarakat Yahudi justru masalah kebangkitanNYA, seperti keraguan Tomas, murid YESUS.

Ketika YESUS ditangkap, Petrus mengikutiNYA;

Matius 26:58       Dan Petrus mengikuti Dia dari jauh sampai ke halaman Imam 
                       Besar, dan setelah masuk ke dalam, ia duduk di antara 
                       pengawal-pengawal untuk melihat kesudahan perkara itu.

Kesaksian imam besar Kayafas, bahwa orang yang ditangkap adalah YESUS;

Matius 26:65      Maka Imam Besar itu mengoyakkan pakaiannya dan berkata: 
                      "Ia menghujat Allah. Untuk apa kita perlu saksi lagi? Sekarang 
                      telah kamu dengar hujat-Nya.

Pontius Pilatus melemparkan pertanyaan kepada masyarakat siapa yang dikehendaki disalibkan;

Matius 27:17      Karena mereka sudah berkumpul di sana, Pilatus berkata 
                      kepada mereka: "Siapa yang kamu kehendaki kubebaskan 
                      bagimu, Yesus Barabas atau Yesus, yang disebut Kristus?"

Peristiwa ajaib ketika kematian YESUS;

Matius 27:51     Dan lihatlah, tabir Bait Suci terbelah dua dari atas sampai 
                      ke bawah dan terjadilah gempa bumi, dan bukit-bukit batu 
                      terbelah,
          27:52    dan kuburan-kuburan terbuka dan banyak orang kudus yang 
                      telah meninggal bangkit.

Prajurit-prajurit Romawi meyakini bahwa yang mati itu benar-benar ANAK ALLAH;

Matius 27:54     Kepala pasukan dan prajurit-prajuritnya yang menjaga Yesus 
                     menjadi sangat takut ketika mereka melihat gempa bumi dan 
                     apa yang telah terjadi, lalu berkata: "Sungguh, Ia ini adalah 
                     Anak Allah."

Orang kafir saja mempercayai peristiwa itu, bagaimana Muhammad yang mengaku nabi utusan ALLAH malah tidak mempercayainya? Aneh, nggak?!

Yusuf Arimatea menghadap Pontius Pilatus meminta mayat YESUS untuk dikuburkan;

Matius 27:58      Ia pergi menghadap Pilatus dan meminta mayat Yesus. Pilatus 
                      memerintahkan untuk menyerahkannya kepadanya.
          27:59    Dan Yusufpun mengambil mayat itu, mengapaninya dengan 
                      kain lenan yang putih bersih,
          27:60    lalu membaringkannya di dalam kuburnya yang baru, yang 
                     digalinya di dalam bukit batu, dan sesudah menggulingkan 
                     sebuah batu besar ke pintu kubur itu, pergilah ia.

Esok harinya, para murid pergi ke kubur dan mendapati kubur yang sudah kosong karena YESUS telah bangkit;

Matius 28:1     Setelah hari Sabat lewat, menjelang menyingsingnya fajar pada 
                     hari pertama minggu itu, pergilah Maria Magdalena dan Maria 
                     yang lain, menengok kubur itu.

Sekitar 50 hari kemudian, setelah YESUS naik ke sorga, ketika hari raya Pentakosta dimana orang-orang Yahudi dari berbagai penjuru dunia berkumpul di Yerusalem, rasul Petrus selaku kepala para rasul mengumumkan perihal penyaliban, kematian dan kebangkitan YESUS kepada orang-orang banyak itu;

Kisah 2:22     Hai orang-orang Israel, dengarlah perkataan ini: Yang aku 
                  maksudkan, ialah Yesus dari Nazaret, seorang yang telah 
                  ditentukan Allah dan yang dinyatakan kepadamu dengan 
                  kekuatan-kekuatan dan mujizat-mujizat dan tanda-tanda yang 
                  dilakukan oleh Allah dengan perantaraan Dia di tengah-tengah 
                  kamu, seperti yang kamu tahu.
        2:23    Dia yang diserahkan Allah menurut maksud dan rencana-Nya, 
                  telah kamu salibkan dan kamu bunuh oleh tangan bangsa-bangsa 
                  durhaka.
        2:24    Tetapi Allah membangkitkan Dia dengan melepaskan Dia dari 
                  sengsara maut, karena tidak mungkin Ia tetap berada dalam 
                  kuasa maut itu.

Dan sejak saat itu berita penyaliban, kematian dan kebangkitan YESUS menjadi kekuatan Kabar Baik Injil. Para rasul memeteraikan[mengukuhkan] penyaliban, kematian dan kebangkitan YESUS itu dengan darah mereka. Yohanes digoreng, Petrus disalib dengan posisi terbalik, rasul Paulus serta para rasul yang lainnya mati syahid demi kebenaran Injil.

Jika Muhammad memberikan kesaksian yang berbeda dari para rasul, masihkah Muhammad termasuk rasul-rasul itu?

QS. 3:144   Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu 
                   sebelumnya beberapa orang rasul.

Jika Yudas Iskariot yang mengkhianat saja posisi kerasulannya diganti, bagaimana dengan Muhammad? Lebih-lebih Muhammad mengajarkan ibadah pada hari Jum'at, sementara para rasul itu ibadahnya hari Sabtu. Jadi, Muhammad itu tidak ada kaitannya sama sekali dengan rasul-rasul YESUS, dan perkataannya yang mengaitkan dengan rasul-rasul itu jelas sebuah kebohongan yang amat-amat nyata. Bohong di siang bolong?! Konyol banget!

Tidak ada komentar: