Selasa, 03 November 2015

BERTERIMAKASIH PADA MUHAMMAD - 2

Hadits Shakih Muslim, oleh Adib Basri Mustafa, hal. 819, No. 76 dan 77:
          “Bersumber dari Abu Hurairah, Beliau berkata: Rasulullah saw bersabda: Mendekat-
          lah dan berusahalah benar! Ketahuilah, bahwa setiap orang di antara kalian tidak ba-
          kal selamat karena AMALnya. Para sahabat bertanya: Ya Rasulullah, tidak juga eng-
          kau ? Rasulullah bersabda: Tidak juga aku, kecuali bila ALLAH melimpahiku dengan
          rahmat dan karunia dariNYA.” - 

Di Alkitab, kata-kata: "kasih karunia" ada 167 kali, menyatakan bahwa itu merupakan konsep kerja keselamatan Kristen. Sudah dimiliki Kristen 500 tahun sebelum Muhammad lahir dan dicekik setan. Kasihan nabi yang berjasa besar bagi Kristen itu lahirnya harus dicekik setan. Sayang saya tidak tahu ketika Muhammad dilahirkan. Seandainya saya tahu pasti sudah saya usir itu setan. - Hua..ha..ha..... sok jagoan, ya?!

Sejarah Al Qur’an, hal. 30-31.
          “Diantara para sahabat dan tabi’ien dalam menafsirkan Al Qur’an, 
           DISAMPING menggunakan hadits-hadits Nabi, JUGA menggunakan 
           hasil PIKIRAN MEREKA MASING-MASING.” 

Itu nggak boleh. Masak firman TUHAN dicampur dengan pikiran manusia?

Kandungan Al Qur’an, hal. 110.
         “Kemudian sesudah Utsman, mereka MEMPERBAIKI tulisannya dan 
          MENAMBAH HARAKAT dan TITIK pada huruf-hurufnya, agar supaya 
          mudah dibaca oleh umat Islam yang belum mengerti bahasa Arab.” 

Oh, jadi sudah direnovasi, ya?! Saya mengangguk-angguk memakluminya. 

Keutamaan Membaca Al Qur’an, hal. 122.
         “Bahwa membaca Al Qur’an, baik mengetahui artinya ataupun tidak, 
           adalah termasuk ibadah.” 

Bagus itu, cerdas sekali itu, supaya umat banyak-banyak mengajinya sedikit tahu isinya, ya?! 

QS. 6:115   “Telah sempurnalah kalimat TUHANmu, sebagai kalimat yang benar dan 
                    adil. Tidak ada yang dapat merubah-rubah kalimat-kalimatNYA.” 

ALLAH menjamin semua FirmanNYA, baik Taurat maupun Injil adalah akurat. 

QS. 43:4       “Dan sesungguhnya Al Qur’an itu dalam induk Alkitab [lauh Mahfuzh] 
                     di sisi KAMI, adalah benar-benar tinggi [nilainya] dan amat banyak 
                     mengandung hikmah.” 

Alkitabmu itu hebat sekali, bro, tinggi nilainya dan banyak mengandung pengetahuan. Lawan katanya?

QS. 46:29-31     “Mereka berkata: Hai kaum kami sesungguhnya kami telah 
                           mendengarkan kitab yang telah diturunkan sesudah Musa yang 
                           membenarkan kitab-kitab sebelumnya lagi memimpin kepada 
                           kebenaran dan kepada jalan yang lurus.”
                           “Hai kaum kami, terimalah [seruan] orang yang menyeru kepada 
                           ALLAH dan berimanlah kepadaNYA niscaya ALLAH akan 
                            mengampuni dosa-dosa kamu dan melepaskan kamu dari azab 
                            yang pedih.” 

Kitab yang diturunkan sesudah Musa adalah Injil. Kitab Injil itu memimpin pada jalan yang benar dan Siratal Mustaqim. Berimanlah pada YESUS yang berseru pada ALLAH;

Mat. 27:46Kira-kira jam tiga berserulah Yesus dengan suara nyaring: "Eli, Eli,
lama sabakhtani?"* Artinya: /Allah-KuAllah-Ku, mengapa Engkau
meninggalkan Aku?

Hua..ha..ha....... besok lanjut lagi, ya?!

Tidak ada komentar: